Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi

Diposting pada
Domino QQ, Domino 99, BandarQ Online, Capsa Susun, QQ Online Domino QQ, Domino 99, BandarQ Online, Capsa Susun, QQ Online Jual Penirum Asli

"Jika Gambar Tidak Tampil Silahkan Gunakan VPN untuk menampilkan gambar yang terblokir operator"

Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi – Perkenalkan nama aku Roni lengkapnya Roni Baskoro, temen-temen akrab ku biasa memanggil nama aku dengan panggilan Roni, umur aku sekarang baru 20 tahun, saat ini aku masih duduk di bangku perkuliahan dan sekarang baru menginjak semester ke lima (5) pada suatu hari pas mau perjalanan pulang dari kampus.

Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi 03 hsTwNETAku tak sengaja melintas di depan rumah bu bidan yang berada di jalan Gatot Sutomo, pada malam itu waktu menunjukkan baru jam 22.00 malam, sekilas aku melihat ada bu bidan yang cantik itu, dia sedang melayani pasiennya didalam ruangan kerjanya, aku pikir usianya baru di atas umurku sedikit paling 23 an sih, kiranya dia juga baru lulus dari ilmu kebidanan D3 Deplomatika, Rambutnya yang panjang hitam terurai lurus tubuhnya yang begitu mungil dan montok pantatnya yang seksi dengan belah dadanya yang besar sedang membungkuk sehingga sedikit terlihat gundukan-gundukan besar yang agak tembus/transparan dari baju tidurnya yang ketat itu yang berwarna putih sedikit samar samar sih tapi nampak jelas kalo buah dadanya itu sangat besar dan kulitnya yang putih mulus langsat itu.

Klik Disini  Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi 5f78d9761659152c935f1667fa7925b6 Klik Disini  Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi fa03369cb4681f1a5d342fb58ba45df9 Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi WIGOBET 728x90

Ditambah senyumannya yang manis, membuat hatiku tak kuasa membayangkan betapa nikmatnya kalau bu bidan itu aku setubuhi, aku pun langsung menyetop motorku diam diam aku berdiri di depan rumah bu bidan sambil memandanginya, sebenernya dia udah tau sih tapi dianya pura pura gak tau karna sibuk mengurus pasiennya dan tiba tiba dia datang menghampiri aku.

Aku pun kaget dan dia pun mau kesini, di tanya lah aku

Bu bidan : ‘‘Ada apa mas berdiri di depan rumah praktek ku dan kenapa terus terus mandangi ku seperti itu, apa ada yang bisa saya bantu?’’

Aku : ‘Dengan mata melotot memandangi buah dada nya yang besar itu dengan takjub besar sekali semakin mendekat semakin besar..’ Heh  he he kata benak fikir ku, aku pun balik jawab sapaannya itu. ‘‘Enggak ada apa apa mbak bidan’’ dengan tergesa gesa aku jawab mbak cantik bak bidadari yang di turunkan dari langit, karna aku rasa dia di atas aku sedikit jadi aku manggilnya mbak, hehehe.

‘‘Ini aku mau berkonsultasi sama mbak bidan..’’

Bu bidan : ‘‘Ah jangan panggil begitu aku kan punya nama mas…’’

Aku : ‘‘Siapa.?’’

Bu bidan : ‘‘Lihat aja itu di papan nama tulisannya besar gitu masa endak bisa baca’’ dengan tersenyum.

Aku : ‘Waduh senyumanya’, fikirku aku sengaja pura pura enggak tau nama dia, nama mbak bidan ini adalah mbak Sella panjangnya Sella Puspita, biar aja aku kan maunya kenalannya bersalaman… Hehehe maunya sih?! Tiba tiba dia menyaut tanganku, aku seneng banget telapak tangannya halus sehalus busa sabun.. Terbayang dari fikiran jorok ku gimana ya kalo telapak tangannya di buat ngocok-ngocok penisku.. Pasti enak.. Hem apalagi vaginanya tuh pasti enak banget kalo di masukin, pasti warna vaginanya putih dan agak kemerah kemerahan/merah jambu, dengan berandai andai  aku dengan otak ngeres. Mbak bidan itu memperkenalkan namanya dengan suara lembut halus

Bu bidan : ‘‘Nama aku Sella, aku di sini baru satu bulan dan sekaligus aku di sini di tugaskan untuk melayani semua masyarakat di desa ini’’

Aku : ‘Oh ternyata dia disini lagi praktek dan ditugasin dari pusat untuk bertugas masyarakat di kampung ku ini..’. ‘‘Jadi mbak bidan ini emang asalnya dari mana?’’

Bu bidan : ‘‘Aku asli dari jakarta. Eh tadi katanya mau konsultasi, mau konsultasi apa emangnya? Ohiya sana masuk dulu katanya mau konsultasi’’ pasien ibu-ibu yang sedang mengandung itu pun keluar dari rumah prakteknya dan dengan sigapnya aku langsung masuk ke ruangan prakteknya.

Bu bidan : ‘‘Silakan duduk..’’

Aku : ‘‘Terimakasih mbak’’

Bu bidan : ‘‘Eh jangan panggil mbak kalo lagi sepi kayak gini aku rasa umur kita tak terpaut jauh dari umur kamu.. Oh iya.. Ya udah ayo sekarang mau konsultasi apa’’

Waduh lampu ijo nih menurutku.

Aku memanggil dia dengan panggilan Sella.

Aku : ‘‘Ini alat vitalku kok aku rasa tak seperti lelaki laki pada umumnya’’

Bu bidan : ‘‘Emang itu penisnya kamu ada kelainan kah?’’

Aku : ‘‘Enggak tau Sella.. Tapi penisku sedikit membengkong ke kiri apa bisa nanti kalo udah punya istri apa aku bisa mempunyai keturunan karna penisku yang begitu?’’ Berharap biar di periksa penisku yang udah ngaceng ini atau menegang.

Bu bidan : ‘‘Penis yang seperti itu udah banyak kok tapi udah terbukti penis yang bengkong pun masih bisa mempunyai keturunan tergantung tingkat kesuburannya..’’

Aku : ‘‘Oh ternyata begitu’’ Setelah berbicara lebar kesana kesitu bla… Bla.. Bla.

Akhirnya yang aku tunggu tunggu..

Bu bidan : ‘‘Sudah sana berbaring di atas tempat tidur biar aku lihat penis kamu’’

Aku seneng banget, dan aku sesekali bertanya pada Sella

Aku : ‘‘Sella udah punya cowok belum?’’ dan dia dengan tersenyum menjawab

Bu bidan : ‘‘Belum, kenapa emangnya? Aku buka ya resleting kamu’’

Aku dengan melongo dan terdiam melihatnya, dia sambil membuka resleting celanaku sedikit demi sedikit, aku tanya

Aku : ‘‘Sella udah sering iya nanganin yang gini ginian kok keliatanya udah nyantai banget’’ aku dengan sedikit becanda menjahilinya..

Bu bidan : ‘‘Udah resiko kan mas jadi bidan cewek, kalo ada yang mau konsultasi beginian, tapi baru satu yang minta begini..’’

Aku : ‘‘Emangnya siapa?’’

Bu bidan : ‘‘Cuma kamu mas Roni’’

Aku : ‘‘Oooh.. Masa iya? Hehe’’

Bu bidan : ‘‘Terus pertanyaan mas tadi apa maksudnya?’’

Aku : ‘‘Ouh… Enggak ada apa apa, masa cewek se cantik kamu belum punya cowok apa jangan jangan kamu udah punya suami kali?’’
Bu bidan : ‘‘Boro boro mas punya suami, mikir punya cowok aja gak pernah, takut di selingkuhin aku’’

Aku berfikir lagi padahal baru pertama kali bertemu udah curhat panjang lebar layaknya udah saling kenal deket, aku berfikir enak juga nih Sella kalo di jadiin pacar aku, keliatannya orangnya baik dan setia.

Aku : Aku dengan sigap bertanya ‘‘Mau enggak kalo Sella jadi pacar aku? Aku pasti akan setia dan sayang selalu sama Sella..’’ Dia tersenyum memandangi ku dengan tangannya yang mau membuka resletingku…
Bu bidan : ‘‘Apaan sih baru kenal udah nyatain cinta’’
Aku : ‘‘Di coba dulu atuh Sella kalo cocok yuk kita terusin kalo gak cocok kita gak lanjut, hehe, ibarat cinta itu suka tidak memandang waktu, tapi cinta ini mengalir begitu saja’’

Dia tersipu dengan perkataanku tadi.

Aku : ‘‘Aku sungguh suka kamu..’’

Cerita Dewasa Ngentot Bidan Perawan Seksi – Dia lagi-lagi tersenyum malu sambil keluar menutup pintu rumah prakteknya karna udah sepi dan tinggal kami berdua yang ada di dalam dan sampai akhirnya celanaku sudah di buka dan aku lihat dari arah rok mininya yang pendek se paha atasnya yang mulus itu dan roknya yang berwarna putih terawang/transparan jadi keliatan CD nya (celana dalam) terlihat agak ada cairan-cairan gitu merembes dari CD nya yang berwarna pink itu, ternyata dia udah masturbasi..

Aku begitu ngaceng saat melihat CD nya yang udah basah dengan rayu rayuan ku tadi apalagi dia udah meraba raba penisku yang udah ngaceng pasti dia juga sudah memikirkan yang jorok jorok seperti aku dan aku tau pasti dia juga menginginkan penisku, aku jadi tambah semangat apalagi aku belum pernah ngentot sama sekali paling cuma onani doang di kamar habis itu udah dan sekarang aku berada di sini di samping cewek yang cantik apalagi bidan pasti pengalamanya udah banyak walau umurnya baru 23..

Dan ternyata dia juga belum pernah ngentot sama sekali alias masih perawan beruntungnya aku dalam hati berkata.. Dan tidak lama kemudian dia membuka celana dalam ku dan dia melolong seakan takjub melihat penisku yang sudah ngaceng di kelilingi otot-otot yang besar, dia bertanya padaku,

Bu bidan : ‘‘Boleh ndak barang kamu ini aku mainkan?’’
Aku : ‘‘Boleh asal kamu mau jadi cewek aku’’
Bu bidan : ‘‘Iya aku mau karna kamu juga ganteng kok Roni’’
Aku : Aku tersenyum ‘‘Ya udah silahkan jawabku’’ Dan setelah udah mendapat ijin dari ku.. Sella udah tak sabar langsung memegang kepala penisku yang sudah mengkilap dan udah membesar. Dari tadi dia mengocok ngocokkan penisku.

Aku : ‘‘Ah… Uh… Ahhh.. Uhhh…’’ Rintihku ke enakan di kocok kocok.

Kemudian aku meminta dia untuk memasukkan penisku ke dalam lubang mulutnya yang sexy itu perlahan lahan, penisku mulai di masukkan kedalam liang mulutnya, di maju mundurkan.. Aku tak kuat menahan permainannya di dalam mulutnya itu akhirnya ku tumpahkan mani pertama ku kedalam mulutnya Sella..

Bu bidan : ‘‘Udah keluar ya mas?’’
Aku : ‘‘Iya Sella’’ Aku sambil mendesih ‘Ah.. Uh… Ah.. Uh… Yeh.. Oyeh..’, ‘‘Habis permainanmu enak banget makasih Sella’’
Bu bidan : ‘‘Ah itu belum apa apa, baru permainan mulut belum juga permainan sebenarnya, ntar kalo penis kamu udah masuk vagina ku itu baru permainan yang sebenarnya..’’

Aku suka dia berkata seperti itu, dalam hati ku berkata ‘Ok kita lanjut..’, saya sudah yakin dia pasti sudah pengalaman banget.

Dan aku juga meminta kepadanya

Aku : ‘‘Boleh ndak aku juga minta keperawanan mu?’’
Bu bidan : ‘‘Boleh asal kamu juga bisa setia sama aku untuk selamanya’’
Aku : ‘‘Iya aku pasti setia dan selalu akan menyayangimu Sella’’ Lalu aku membuka roknya, sekarang lebih jelas CD nya yang udah basah, aku mainkan di permukaan CD nya yang halus, keliatan sedikit vaginanya di dalam CD dia yang berwarna pink itu, udah basah ketika dia udah masturbasi pertama tadi dan agak licin aku pegang aku gesek-gesekan telapak tanganku ke pusat lubang klitorisnya, dia ke enakan.
Bu bidan : ‘‘Kamu pintar banget mas’’ Tanpa aku hiraukan aku terus menggesek gesekan telapak tanganku ke seluruh bagian vagina keperawanannya akhirnya ke dua kalinya ia masturbasi ah, ah.. erangan yang panjang. ‘‘Enak mas’’.

Lalu kubuka semua yang masih nempel di tubuhnya, dan aku pun juga. Pakaianku di lucuti oleh Sella kini kita berdua tanpa sehelai kain pun, aku mulai lagi mengulum bibir merahnya yang sexsi itu dan memainkan kedua puting susunya, aku remas remas ke dua susunya yang super besar itu, putingnya yang kemerah merahan pink itu dan buah dada yang besar putih mulus sungguh membuat aku semakin liar aku emut pentilnya aku remas-remas payudara nya, dan lidah ku mulai liar menuju bawah dari puting ke pinggang dari pinggang ke paha dan aku jilati pahanya dari paha ke kaki, dia kegelian ke-enakan sudah setengah tak sadar aku kembali ke atas sedikit yaitu pas berada di vaginanya yang tanpa tumbuh rambut di situ kelihatannya sih abis di cukur, saya perhatikan dia juga suka merawat diri, yaiyalah dia kan bidan dalam benakku berfikir.

Oh indah nya surga ini Vagina yang begitu empuk kenyal besar kulit luar vaginanya berwarna putih mulus dan dalam vaginanya berwarna kemerah merahan pink (atau merah jambu) dan kedua pahanya yang putih mulus itu aku renggangkan ke kiri dan ke kanan kini keliatan semua dalam vaginanya, aku jilati klitorisnya dia sungguh merangsang ku sodok sodok kan lidahku ke liang vaginanya maju mundur… Ah.. Uh.. Ah.. Uh.. Ah..

Kumainkan jari tengah ku dan kumasukan kedalam vaginanya, ku maju mundurkan terasa jari ku basah banget di dalam liang keperawanannya ku cari G-Spot nya tak jauh dari luar vaginanya cuma berjarak 3-4 centi, saat ku sentuh dengan jari tengahku dan ku mainkan pas pada G-Spot nya, Sella merangsang menggelinjang tak karuan beberapa kali aku mainkan dan mejilati klitoris dan mengelus elus pas tepat G-Spot nya itu tak lama kemudian Sella mastrubasi kesekian kalinya ‘Ahhhhhhh’ erang panjang dengan desahan tak beraturan.

Bu bidan : ‘‘Dia bilang jangan siksa aku begini mas Roni, enak banget… Ahhhhhhh, uhhhh… Cepat masukkan penis kamu kedalam vagina aku’’ Tanpa aku hiraukan dia juga udah ke enakkan dengan permainan tangan ku ini.

Dia tarik penisku dan masukkannya kedalam vaginanya yang sudah bener bener basah penuh cairan maninya itu, sedikit demi sedikit aku masukkan ternyata masih sempit banget, ku ulangi lagi sedikit demi sedikit aku coba masukkan lagi dia agak merintih sakit tapi karna labidonya itu udah basah banget kini penisku udah tertanam sepenuhnya kedalam vaginanya saat itu di menjerit keras ‘Aaaahhhhhhaaaahhhh… Sakit’ Dan aku rasa ada sesuatu yang mengalir menempel di ujung kepala penisku ternyata itu darah keperawanan Sella, ku cabut sebentar penisku ke luar, dia elap penisku yang penuh dengan darah keperawanannya aku juga bersihin vaginanya Sella dari darah keperawanannya itu.

Aku : ‘‘Sella, aku sungguh cinta dan sayang sama kamu’’
Bu bidan : ‘‘Aku juga’’
Aku : ‘‘Maaf Sella keperawananmu sudah aku ambil’’
Bu bidan : ‘‘Iya enggak apa-apa, janji dan pasti yah kalo kamu setia dan sayang Sella sampai kapanpun hingga akhir menjemput kita’’

Aku : ‘‘Pasti mas akan selalu setia dan sayang ama Sella sampai mati’’ Sambil mendekam dan memeluk tubuh Sella dan sedikit sedikit aku coba masukkan lagi penis aku yang udah besar ini kini dia berganti posisi dengan bantal aku taruh di bawah pinggulnya dan sedikit di atasnya sedikit demi sedikit aku masukan penisku lagi ke dalam vaginanya, kini sudah lebih lancar memasukkannya karna darah keperawanannya dan mastrubasi tadi yang mengalir deras jadi itu yang membuat aku sedikit lancar mengoyak ke dalam vaginanya kini permainanku yang sesunggunhnya, aku maju mundurkan penis ku.

Bu bidan : ‘‘Ah… Uh… Lagi enak banget mas penis kamu aku sungguh nyaman sama kamu ingin selalu di dekat kamu’’ Dia berbisik di telingaku.
Aku : ‘‘Iya sama’’ Langsung aku kulum bibirnya yang mungil merah itu sambil meremas remas payudaranya, aku me maju mundurkan penisku ke dalam vaginanya yang basah dan licin itu, dia merangsang lagi dan mengerang lagi ‘Ahhh ahhhh ahhh’ erangan yang panjang, dan aku pun juga mulai ingin keluar cairan maniku… ‘‘Aku keluarin kemana Sella?’’
Bu bidan : ‘‘Ke dalam aja aku juga mau keluar…’’

Penis aku semakin aku genjot maju mundur ke dalam vaginanya semakin cepat dan cepat pluk pluk suara penisku dan vaginanya yang nempel tidak nempel tidak… Ahhhhh akhirnya kenikmatan ini berakhir dengan sama sama mengeluarkan hasrat percintaan nafsu kita berdua.

Bu bidan : ‘‘Aku keluar mas… Ahhhhhh’’ Cairan mani dalam vaginanya berkali kali membentur kepala penisku ‘Crut crut crut’ dan aku tabrak juga dengan air mani dariku menembus dinding rahimnya ‘Crut crut crut ah ah ah ah’ Sella begitu menikmati persetubuhan sex ini begitupun aku… Kita berdua mengerang panjang ‘Aaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhh’. Kita berdua berbaring, dia di bawah dan aku masih di atas dengan keadaan sekarang penis aku masih menancap di dalam vaginanya Sella.

Sambil beristirahat sejenak merenungi apa yang sudah kita perbuat malam yang sunyi ini tanpa ada gangguan, terasa dunia ini milik kita berdua kita tertidur lelap dalam keadaan penisku masih menancap di vaginanya.. Dan pagi pun menyapa kita dengan keadaan penis aku masih menacap keliang senggamanya dan aku tarik sedikit keluar dan aku cabut dari dalam vaginanya perlahan ku tarik keluar. Tapi seakan Sella tak mau melepaskan penis aku.

Dia memasukkan lagi penis aku kedalam liang vaginanya, aku bilang ‘Sella’, dia bilang ‘udah diem’ ternyata dia masih terangsang, sebenernya aku juga masih terangsang ya udah lah aku jabani aja permainannya itu lagi dan beberapa detik kemudian aku dan Sella mulai mengelinjang dan mengerang lagi ternyata kami berdua mastrubasi lagi,

Aku : ‘‘Ahhhhhahhhhhahhhhhh.. Sella aku keluar’’
Bu bidan : ‘‘Aku juga mas’’

Karna belum makan jadi cepet dah mastrubasinya, tapi aku dan Sella satu sama lain sangat terpuaskan : simbiosismutualisme (sama sama menguntungkan)?

Dan aku cabut perlahan penisku lagi dan sebenernya Sella masih menginginkan itu.

Aku : ‘‘Sella udah dulu, apa enggak kerja hari ini? Besok juga ada hari hari lagi Sella buat sex kita’’ Dia pun akhirnya mengerti.
Bu bidan : ‘‘Iya udah kalo gitu’’ Dengan sedikit lemes dia menjawab sedikit ngambek sih sepertinya hehehe.. Karna hasratnya tak terpenuhi hari ini.
Aku : ‘‘Aku janji ntar malam aku kesini lagi pasti akan puaskan kamu tunggu iya’’
Bu bidan : ‘‘Iya mas dengan senang hati aku tunggu kamu ya’’
Aku : ‘‘Makasih iya sayang kamu telah memberi kenikmatan yang sebelumnya belum pernah aku rasakan’’
Bu bidan : ‘‘Iya sama sama sayang kamu juga udah memuaskan aku’’ Sambil aku mencium keningnya bibirnya dan vaginanya.
Aku : ‘‘Sekali lagi terimakasih sayang Sella’’ Sella pun tersenyum.

Dan hari hari kita sekarang di penuhi making love (ml) setiap kencan dinner atau lain halnya pasti kita selalu making love… Atau ngentot, entah itu pagi atau siang dan juga entah itu malam. Kita berdua selalu tak pernah henti menyalurkan hasrat kita.. Kini sex jadi jalan alternatif kita untuk selalu setia dan untuk menyayangi dan ini lah cara kami untuk saling setia dan sayang sampai ajal menjemput.

Dan pertama kali juga aku punya cewek karna selama ini aku belum pernah punya cewek… Awalnya mau pura-pura konsultasi eh malah bener-bener dapat apa yang aku mau. Jadi dapet dua duanya, vaginanya dapet orangnya juga aku dapet.. Dalam sehari kita langsung jadian di tempat tugas prakteknya itu. Memang benar keberuntungan pasti bisa kita dapat di mana saja ntah itu jodoh dll.

Incoming search terms:

  • cerita sex dewasa jepang selingkuh
  • kisah ML terbaru yg hot plus gambar
  • Ngentot bidan
  • cerita sex bergambar bugil asli
  • cerita bokeb selingkuh full gambar
  • cerita dan gambar telanjang hot sex
  • bidan ngentot
  • foto ngentot 2017
  • foto cewek yg mesum dan cerita dewasa
  • cerita sex gambar baru
  • cerita sex bergambar foto ngentot
  • cerita dewasa bergambar terbaru com
  • cerita bokep full gambar
  • cerita dewasa terbaru full gambar
  • photo dan cerita hot perselingkuhan sedarah
  • cerita orang selingkuh dan gambarnya
  • cerita dewasa buil
  • Cerita bokep dan foto bokep 2017
  • cerita gambar ngentot selingkuh jepang
  • cerita hot selingkuh jepang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *